Sunday, April 11, 2010

Buta Warna? Sedangkan hitam putih seperti tiada bezanya.

121007_1611_Blindness23 121007_1611_Blindness24

Masa sentiasa pergi berlalu, dan takkan pernah pun ia menoleh kembali walau seketika, betapa ruginya diri ini bila terkenang kan masa yang disia-siakan selama ini. Untuk menjadi seorang anak sulung, dan pada masa yang sama menjadi contoh kepada adik-adik bukanlah perkara yang mudah bagi aku yang selama ini berasa hidup sendirian, sendirian kemana jua, sendirian berbuat apa saja, sendirian menangung kepedihan, sendirian dikala bergembira, dimana insan yang sepatutnya berada disamping ku untuk memberi aku semangat dan dorongan?

Amat sukar rasanya menjadi diri ini, melihat kegembiraan orang lain dirai bersama teman dan sahabat, melihat kesedihan orang lain yang dikongsi bersama insan tersayang. Melihat anak dan ibu berpelukan, anak dan ibu ketawa bersama. Makan bersama, dengan suasana yang amat meriah, tapi diri ini, seperti burung helang yang terbang diudara melihat keindahan ini hanya dari atas, dan sekali sekala hinggap di bumi untuk melihat dengan lebih dekat.

Dimana? itulah yang sentiasa aku persoalkan dalam diri aku, dimana insan-insan tersayang, tercinta, dimana mereka? Mereka ada, masih ada semuanya, tidak pernah meninggalkan ku, tidak pernah memulaukan aku, atau menyingkirkan aku dari hidup mereka. Namun, setelah sekian lama aku berjalan dimuka bumi ini, setiap hari kurasakan, jarak antara kami semua semakin jauh, semakin besar ruang perbezaan, semakin terasa ganjil. Aku amat bengang! aku berasa kesal! kenapa harus wujud perkara ini dalam hidup ku, bahkan teman-teman yang sangat rapat dengan ku, semakin menjauh, hari demi hari, terasa sejuk dan sepi hari-hari ku.

Penglihatan ku semakin hari kurasakan, semakin kabur, merah, biru kuning kelihatan seperti hiatm dan putih, bahkan hitam dan putih seperti sama saja, apakah aku buta warna?? Penglihatan mata masih baik dan sihat, tapi yang sebenarnya hati ku yang kabur dan perlukan rawatan. Hati ku terasa semakin hari semakin sepi, aku sudah tidak peduli kegembiraan atau kesedihan yang aku ada, seperti perasaan itu semua semakin pudar, aku terasa seperti sebuah mesin yang hanya bergerak, bergantung kepada keperluan fizikal semata-mata. Keperluan hati dan perasaan sudah tidak penting. Setiap hari, setiap detik dan setiap ketika, semuanya terasa sama. Hari ini, dan hari kemarin tiada perbezaan, senyuman dan ketawa seolah-olah adik beradik kembar, siang dan malam seperti percikan cahaya semata-mata.

Aku terasa, hatiku semakin buta, jiwa ku terasa kosong, jika ingin ditanya ruang dalam hati ini, ruang tidak wujud, hanya kelibat warna-warna yang tidak benyawa. Aku bermohon kepada yang maha kuasa, agar diberikan hidayah dan petunjuk agar hati ini tidak terasa kosong dan kesepian. Agar musim bunga kekal berbunga didalam hati ini. Benih kegembiraan yang tertanam tumbuh semula.

Selamat tinggal.



6 comments:

|arieza| said...

sepi. sendiri.
sabar.

aqish basir said...

tersentuh
n terharu sy wak-(

Mis Erika said...

apakh artinya suma ini?hohoho..trharu geng..teringat sma kwn2 lma dlu..huu..

Afzainizam said...

Assalamualaikum salam sejahtera,
Pemanis kata pembuka bicara;
Dari Blog kami bercerita,
Untuk tatapan sahabat semua.

Bukan kacang sebarang kacang.
Kacang melilit si kayu jati.
Bukan datang sebarang datang.
Datang membawa hajat di hati.

Anak raja main congkak,
Main congkak punya pelan ,
Boleh saya tumpang bertanya,
salam dihulur tanda persahabatan,

Salam ziarah salam kunjungan pada kamu…. Salam dari kejauhan
Salam dari kami
http://firestartingautomobil.blogspot.com/
http://bukandoktorveterinar.blogspot.com/

cikwanik said...

wuwu

teharu

T_T

Vampire DoLL said...

saya syg ma kmu gak bha.....:)